Utama » , , , , » "Teh Celup Lele", Ramuan ajaib peternak Lele Sangkuriang

"Teh Celup Lele", Ramuan ajaib peternak Lele Sangkuriang

Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Jumat, 10 Mei 2013 - Diupdate Pada: Jumat, Mei 10, 2013

Pernah menedengar istilah Teh Celup Lele? well ini kedengarannya aneh, kalau ada yang berfikir Teh Celup Lele adalah sejenis sejenis makanan, itu salah besar. Teh Celup Lele sebenarnya tidak ada kaitannya dengan makanan, namun Teh Celup Lele sangat berkaitan dengan management air. seperti diketahui bersama, bahwa sebelum memulai menabur benih, terlebih dahulu air harus di pupuk sedemikian rupa supaya "Matang". Matang dalam pengertian kondisi air sudah dalam kondisi PH yang cukup, jumlah plankton cukup, intinya kondisi air sudah siap untuk ditanami.


Lalu apa hubungannya antara management air dengan Teh Celup Lele? Teh Celup Lele adalah pupuk kandang yang dimasukan kedalam karung kemudian di ikat bagian atasnya. nah karung yang sudah diisi pupuk ini kemudian di "celupkan" kedalam kolam. dan bagian atas yang diikat di gantungkan ke pinggiran kolam sehingga mirip dengan Teh Celup. berikut contoh teh Teh Celup Lele.


Komposisi yang tepat untuk membuat Teh Celup Lele menurut pengalaman saya adalah 1,5 - 3 kg, per meter persegi. jadi jika membuat kolam dengan ukurang 2x5m, maka diperlukan 15-30kg pupuk kandang. Bisa kotoran ayam atau kotoran kambing/domba. Usahakan jangan menggunakan kotoran sapi. Jika kolam Cukup luas, maka buat jadi beberapa kantong teh celup lele.

Bila diperlukan silahkan tambahkan ramuan Herbal kedalamnya bersamaan pada saat memasukan kohe. cek disini untuk cara membuat herbal: Tips - Cara gampang dan murah membuat Ramuan Herbal untuk Kolam Lele

Keunggulan metode ini untuk mematangkan air adalah kolam tetap bersih, bebas sampah, tanah, lumpur, mempermudah pengelolaan kolam dan masih banyak lagi. Selain itu kondisi air juga lebih jernih jika dibanding dengan memasukan pupuk kandang langsung kedalam kolam. 

Oke mudah-mudahan informasi ini bermanfaat. Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini

Salam Patilers

52 comments:

  1. 1. Kalau tdk ada bahan alami (kotoran hewani tsb) utk menetralkan ph air dan menumbuhkan plankton pada kolam terpal baru, apakah ada solusi dng kimia supaya air "matang"? dng barang/produk kimia apa mas? dan brp takaran penggunaannya (siapa tau ada info dr percobaan sendiri ato dr temen).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sendiri belum pernah mencoba menggunakan bahan kimia (sintesis pak), namun silahkan mencoba menggunakan urea sebagai bahan pengganti pupuk kandang.

      a. Pupuk Urea 3 PPM (Part Per Million) atau 3 gram/m3 air kolam.
      b. Pupuk NPK 1 PPM (Part Per Million) atau 1 gram/m3 air kolam.

      Ditunggu selama 5-6 hari sampai air berwarna hijau, kalau air kolam belum hijau ditambahkan lagi Pupuk Urea 1 PPM.


      Silahkan mencoba pak

      Hapus
    2. Misi gan..numpang bertanya, kalo pake pupuk urea + npk ini, apakah pengaplikasiannya langsung ditabur begitu aja pada kolam ato ada caranya gan ? mohon bantuannya..soalnya ane masih cari literature nih buat pengganti kohe kambing..;-)

      Hapus
    3. dicairkan dulu gan baru di tebar

      Hapus
  2. mas kalau kolam tersebut sudah matang, cocok buat bibit lele ukuran berapa ya?

    Terima Kasih

    BalasHapus
  3. pupuk kandangnya pake di fermentasi ndak ya...? klo pake gimana caranya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak di fermentasi pak pupuk kandangnya

      Hapus
  4. pak kenapa pupuknya gak boleh pakek kotoran sapi,bukanya kotoran sapi yang sudah di fermentasi pakek enzim silanase dan tetes tebu malah lebih bagus pak,gimana pak menurut anda? terimaksih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh di coba pak silahkan, tapi menurut pengalaman beberapa peternak, biasanya suka timbul masalah kulit setelah tebar. Entah apa yang menyebabkannya seperti itu. Alasan ilmiahnya saya kurang tau.

      Kalau memang bapak sudah mencoba dan hasilnya bagus bisa share lagi pak. namun untuk sementara saya rekomendasi pakai kohe kambing.

      Hapus
  5. untuk yang pertama ini krn kurang pengalaman dan baca literatur saya masih pakai Kohe Sapi, air kolam menjadi warna coklat pekat. kalau masalah kulit sampai skrg belum terindikasi ada penyakit, tapi apakah warna "belang" itu penyakit lele juga?
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Warna belang biasanya tidak termasuk (perlu dilihat belang yang seperti apa), penyakit kulit itu biasanya penyakit kulit timbul karena jamur. salah satu indikasinya, kumis putus, kulit memerah, borok, dll

      Hapus
  6. Gan, disamping pemberian teh celup dan ramuan herbal, apakah perlu kolam diberi kaptan (dolomit) dan urea? Trims.

    BalasHapus
  7. Berapa hari sekali kolam perlu di pupuk teh celup? apa efeknya bila teh celup dibiarkan terus dikolam?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemberiap pupuk hanya sebelum benih ditebar, sekitar 7-10 hari sebelum tebar benih, menjelang tebar benih, teh celup diangkat dan dibuang agar tidak kotor.

      feknya seperti yng dijelaskan diatas, akan membuat kolam kotor.

      Hapus
  8. Kl warnanya coklat kmrahn gmn pdhl menggunkn ktran kmbing jg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agan pake probiotik gak? kalo pake gak masalah biasanya jika demikian komposisi bakteri lebih dominan dibanding komposisi plankton

      Hapus
    2. setelah 1,5 bulan kolam ane mulai bau terus saya ganti separuh air kolamnya sekarang jd sering bau dan keruh sisa kotoran ikan gimana solusinya gan?

      Hapus
    3. Kendalikan pemberian pakan, usahakan pemberian pakan diatur, ditambah lagi pemberian probiotik yang kontinue

      Hapus
  9. Adakah yg sukses pakai cara ini???
    Ane gagal gan, banyak penyakitnya,, dan menular ke kolam lainnya. Bangkruttttttt :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ane buktinya, sampe sekarang masih bertahan, tu kolam sekarang dah berubah jadi kolam beton gan,

      Dengan cara apapun kalo ditangani dengan baik (tidak sesuai SOP) pasti gagal dan bangkrut.

      Hapus
  10. gan ane ngak pakai metode teh celup tapi kolam ane air nya hijau dan jernih baget gan,
    ane pakai urea kadar nitrogen 46% ( warna merah jambu). ane taburin 10 gram/m3 nya.. dan saya kasih nitrobacter,,,,
    setelah ane tebar benihnya ikan gesit n seger baget ikan.
    ikan banyak ndek bawah dari pada ndek atas....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan di aplikasikan gan, sesuaikan dengan keadaan lingkungan budidaya

      Hapus
    2. gan daerah ane ppm airnya 200ppm, cocok gak untk lele? maklum daerah deket pabrik.
      pH nya belum ane ukur

      Hapus
    3. Gan @Adep, Cek dulu gan, air untuk pembesaran lele harus memiliki ph yang baik dan bersih

      Hapus
  11. Mas mohon bimbingannya..
    Sy sdh celup, tp kok warnanya hitam kemerah2an?? Knp gk hijau?? Bahaya gk nanti lele sy msukan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak apa2, nanti setelah masuk lele akan hijau engan sendirinya, asal pastikan lama pengomposan lebih dari 7 hariTidak apa2, nanti setelah masuk lele akan hijau engan sendirinya, asal pastikan lama pengomposan lebih dari 7 hari

      Hapus
  12. Pak itu pakan organik ny bertahan berapa lama trus perlu d tambah pelet ga setiap harinya?? Klo teh celup udah d angkat apa ga perlu di masukin lagi teh celup sampai panen?? Satu lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakan organik tidak bisa di pastikan, perlu ditambahkan pelet sebagai penambah nafsu makan. Teh Celup di angkap pas masukin benih

      Hapus
  13. Satu lagi pak,klo penggunaan probiotik d campur dulu dengan kohe baru d masukin karung trus k kolam, atau cukup d semprot k permukaan air kolam ? Mohon penerahan ny pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara penggunaan silahkan baca di SOP Sistem Organik

      Hapus
  14. kohe-nya perlu ditambahkan sesuatu, atau cukup kohe saja gan?
    mohon pencerahannya, maklum newbie :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup Kohe saja, fungsi kohe buat ngompos air supaya kaya bahan organik

      Hapus
  15. gan kohe yg sudah dgunakan untuk pencelupan apakah masih bsa dpaki lgi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebaiknya tidak. Pakai saja buat pupuk tanaman hehe

      Hapus
    2. udah hilang kasiatny ya...

      untuk kohe yg dgunakan kohe kering apa yg masih basah gan...

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  16. Pak mau tanya sblumnya kolam ane warnanya da hijau,tp wktu abis dganti 50% airnya kok brubah jd bening trus lelenya g nafsu mkan adanya dbawah mulu,knpa y pak?trus klo mau dhijauin lg gmna?mksih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak sulit memang treatment air kalau masih ada lelelnya, makanya penggantian air hanya dilakukan kalau urgen/mendesak.

      biarkan saja nanti 3-4 hari air kembali hijau

      Hapus
  17. Setelah kohe diangkat dan benih dimasukkan, berapa hari lagi mulai dikasih makan pelet? Dengan metode teh celup ini berapa lama bisa mencukupi kebutuhan pakan Benih sebelum diberi makan pelet? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mungkin sudah terjadi kesalah fahaman, kohe ini bukan untuk menyediakan pakan bagi benih lele, tapi untuk menumbuhkan phytoplankton yang nantinya akan mengurai amoniak yang ada pada kolam agar tidak terjadi masalah.

      jadi 1 x 24 jam setelah tebar benih, jika tidak ada masalah langsung di beri makan.

      Hapus
  18. Gan saya pake kohe sapi , itu efeknya apa untuk lele ,,
    Dan lele saya ga nafsu makan , gmna caranya biar lele mau mkn lgi ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya belom pernah pakai kohe sapi, jadi belom punya pengalaman

      Hapus
  19. kotoran kambingnya di keringkan dulu atau masih basah pak,

    BalasHapus
  20. mas,saya pakai kolam beton,sudah saya pakai teknik seperti diatas tp air kolam gk bisa berwarna hijau,mohon panduannya

    BalasHapus
  21. Mo tanya gan?...Teh celup ikan lele bisa di gunakan pada kolam ikan nila ga gan

    BalasHapus
  22. Mau tanya gan, saya pke kotoran kambing yg masih didlam prrutnya. Kok malah jdi banyak belatungnya gan?
    Gmna gan solusinya

    BalasHapus
  23. Mau tanya gan, saya pke kotoran kambing yg masih didlam prrutnya. Kok malah jdi banyak belatungnya gan?
    Gmna gan solusinya

    BalasHapus
  24. Misi om mau tanyak saya ini kn masi pemula.. jika teh celup lele sudah dimasukan ke kolam. Apakah masih perlu jugk menambahkan garam grasak?? Krna bnyk yg memberi tahu sprti itu.. dan juga apalah boleh memasukan dedaunan kedalam kolam seperti daun pepaya misal nya. Timakasi

    BalasHapus

Cari Artikel Budidaya


Kirim postingan terbaru ke Email