Utama » , , , , , , , , , , » Tips - Cara gampang dan murah membuat Ramuan Herbal untuk Kolam Lele

Tips - Cara gampang dan murah membuat Ramuan Herbal untuk Kolam Lele

Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Kamis, 30 Januari 2014 - Diupdate Pada: Kamis, Januari 30, 2014

Rame-rame pembahasan tentang ramuan herbal atau rabal membuat saya jadi teringat saya belum mempostingkan cra untuk membuat ramuan herbal untuk mengompos air. Ramuan herbal ini saya gunakan dikolam dengan teknik organik, atau biasa orang bilang GWS atau apalah. pokoknya fungsinya untuk mengondisikan air supaya stabil, dan jika di tanami bibit lele, lele menjadi nyaman, tidak perlu ganti air kolam, tidak perlu sirkulasi, dan lain sebagainya.

Ramuan herbal ini saya dapatkan dari berbagai sumber. Silahkan coba dan amati. Ingat selalu bijak dalam menggunakan ramuan-ramuan herbal. Walaupun bahan yang dipakai adalah bahan alami, jika diberikan secra berlebihan atau tidak seimbang maka akan kurang maksimal khasiatnya.

Analisis, Fakta dan Data, GWS, Herbal, Kendala/Penyakit, Kolam Lele, Lele Sangkuriang, Organik, Panduan, Rahasia, Tips dan Trik,
Namun satu hal yang pasti, bahan-bahan yang digunakan membuat ramuan herbal ini sangat murah dan dapat dijumpai di lingkungan sekitar kita. Oke langsung saja.

Bahan-bahan
  1. 5 Liter Air Bersih
  2. 10 Lembar Daun Pepaya Jantan
  3. 10 Lembar Daun Sirih
  4. 10 Lembar Daun Ketapang
  5. 10 Lembar Daun Jawer Kotok
  6. 1 Kilogram Arang kayu
  7. 1 Kilogram Kotoran Kambing, disarankan kotoran kambing basah atau becek karena bercampur dengan air kencing (Jangan yang bulat-bulat).

Cara Pembuatan
Cara pembuatan ramuan herbal kolam lele ini, sangat mudah, anda tinggal merendam saja bahan-bahan tersebut di menjadi satu  pada wadah khusus, anda bisa menggunakan ember atau galon, lalu biarkan dan diendapkan selama dua minggu dan ramuan herbal kolam lele ini siap digunakan.

Cara penggunaan Ramuan Herbal pada Kolam:

Campurkan 4 (empat) tutup botol aqua (+ 20cc) ramuan herbal kolam lele dengan 5 (lima) liter air, tambahkan dengan 2 (dua) sendok makan garam dapur. Setelah tercampur dengan baik, ramuan herbal kolam lele tersebut bisa segera dimasukan pada kolam lele sangkuriang. komposisi ini adalah untuk kolam berukuran 10 m persegi. Jadi jika kolam anda lebih besar atau lebih kecil dari 10m persegi, tinggal disesuaikan saja.

Caranya memasukan ramuan herbal kolam lele ini adalah cairan yang sudah dicampur dengan garam dan air bersih tadi disebar merata pada permukaan air kolam. Waktu pemberiannya ramuan herbal ini harus bersamaan dengan proses pengomposan. 

Selamat mencoba membuat ramuan herbal untuk kolam lele

Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini
Salam Patilers

51 comments:

  1. Daun Ketapang dan Daun Jawer Kotok ini kalau di Riau atau Medan apa namanya ya? Gan, apa mmng betul kalau sdh menggunakan Rabal ini, maka tdk perlu lagi ganti air kolam? Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya saya kurang kenal untuk daerah lain, agan bisa cek di google barang kali ada,

      benar, tidak perlu ganti air, dengan catatan:
      1. Padat tebar 100-120 ekor /m3
      2. Pemberian pakan tiudak berlebihan (tidak bersisa)
      3. Tinggi air kolam 1,2m

      Hapus
    2. Gan, kalo ketinggian airnya maks 80 cm, apa bisa air kolamnya tidak diganti juga? Utk yg pertama sy mau coba 1000 ekor di kolam ukuran 4 x 2 m, saran agan bibit ukuran brp yg sebaiknya sy beli. Nama agan spt Malaikat Penjaga Surga, InsyaALLAH amal kebaikan agan dicatat ALLAH SWT sbg Pahala. Terima Kasih.

      Hapus
    3. Ane blom tau kalo ketinggian 80cm, tetapi secara teknis bisa asalkan menggunakan aerator. Pembatasan padat tebar ini adalah untuk menghindari algae blooming.

      Cukup 1000 ekor dengan ukuran 4-6 atau 5-7 ukuran segini ideal untuk belajar

      Hapus
    4. sedikit share... kolam saya 3 x 5 m dengan kedalaman air min 80 cm, saya isi lele 10.000 ekor dengan sistem kompos dan probiotik alami, air tidak perlu ganti dan tidak berbau karena sudah ada pengurai di dalam air.
      Monggo bagi yang mau coba...

      Hapus
  2. Gan, daun Jawer Kotok yg dipakai ramuan, daun yg sdh kering atau yg masih segar? Thanks.

    BalasHapus
  3. Gan, ada alternatif lain utk pengganti daun jawer kotok? Sy sdh cari tp tdk ketemu juga, banyak yg blng udh mulai susah mendptkan bunga jawer kotok itu ditmpt kami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ane gak tau alternatif lainnya gan

      Hapus
  4. Maksudnya,,,,itu arang kayu yg d buat jd kecil2 d sebar mengapung d kolam??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan arang kayu dimasukan kedalam ramuan herbalnya

      Hapus
  5. gan kalo kotoran hewan di tiadakan atau diganti dengan yang lain gimana bisa ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditiadakan gak mungkin karena ada kandungan unsur hara yang dibutuhkan, kalau di ganti, ane belom pernah nyoba gan

      Hapus
  6. Ramuan herbal ini ada efek samping'x gak gan...??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Herbal ini digunakan saat persiapan kolam, jadi tidak ada efek sampingnya

      Hapus
  7. jika semua bahan sudah dimasukkan dalam wadah, apakah wadahnya ditutup atau gimana gan? salam sukses patilers lampung

    BalasHapus
  8. gan saya mau tanya. bahan semua dicampur, misal di taruh di ember kemudian ember di tutup atau dibiarkan terbuka selama 2 minggu. tolong di bales seepatnya.

    BalasHapus
  9. gan mau tanya utuk daun ketapang yg kering atau masih hijau.. kalau saya lihat di internet kebanyakan ramuan pakai yg kering tpi utk manusia. kalau utk ikan dau ketaoangnya gimana?. yq

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh dua duanya, silahkan, pada prinsipnya sama saja

      Hapus
  10. satu lagi menyambung pertanyaan di atas.. kalau pakai ramuan herbal ini untuk kolam pembesaran. apa tetap perlu memakai kotoran hewani(teh celup) atau kolam air yang baru di isi air di kasih ramuan herbal ini tanpa perlu teh celup. maaf gan artikel masih ngambang belum detail. Maklum newbie ternak lele jadi saya masih bingung makanya tanya. kalau boleh minta pin Bbm donk min.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih harus diberikan teh celup, karena herbal ini hanya sebagai starter

      Hapus
  11. Tanya lg boleh kaga gan hehehe.

    1. Campuran herbal ke 5 liter air. 4 tutup botol aqua maksudnya apa tutup botol aqua yg 200 ml itu bukan gan. Ramuan herbal ini airnya saja atau sama isi2nya.
    2. Ramual herbal kalau sisa airnya bisa digunakan utk pengomposan berikutnya atau tdk gan.

    Maaf ya gan banyak tanya, jangan bosan jawabnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lima liter air biasa, dicampur 4tutup botol (80-100 cc, 1 tutup botol mkurang lebih 20cc) herbal yang dibuat

      sisanya disimpan karena bisa dibuat ngompos lagi

      Hapus
  12. gan rair amuan herbal yang sisa tuh kalau, agar bakteri di ember tetap hidup di kasih apa ya gan, kalau bakteri hasil fetmentasi ttap hidup kan bisa dipakai jangka panjang jadi tidak perlu bikin dr awal lagi cari KOHE. kalau fermentasi lebih lamakan daun2 yang sudah dimasukan sudah terurai. Enaknya baigamana ya gan.

    Setahu saya kalau fermentasi makin lama makin bagus Contoh : Minuman anggur fermentasi makin lama makin bagus harga anggurnya juga selagit hehehe.. Minuman Yogurt juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ramuan ini bisa di simpan dalam jangka waktu yang lumayan lama gan

      Hapus
    2. Mau tanya mas.
      Ramuan herbal ini yg dr ramuan herbal abah nasrudin itu bukan mas??

      Hapus
    3. Wah kurang tau gan, soalnya ane gak tau ramuan herbalnya abah

      Hapus
  13. Gan sisa kohe dari pengomposan yang sudah terpakai bisa digunakan untuk pengomposan berikutnya kaga gan.Apa perlu setiap pengomposan perlu cari kohe baru lagi. tq

    BalasHapus
  14. Terima Kasih Gan... Sangat Membantu Blog nya..
    Meski Sudah terlanjur buat kolam nya tidak sperti cara diatas... Hehehehe
    semoga aja ikan saya gak matian...

    kunjungi blog saya juga gan

    http://kadabrakukar7.blogspot.com/

    BalasHapus
  15. Ass..
    Maaf Gan tanya. klo blh tau guna dari 4 tutup botol aqu ap Gan ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh pake tutup botol apaan aja, yang penting patokannya 20ml

      Hapus
  16. gan.situ gak sekaliam aja jual ramuan herbalnya..saya minat serius.dari pada ribet cari daun -daun nya.ini hp saya 085296321555

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak sulit gan jualan herbal gini, ntar orang malah salah tanggap, lagian bahan cair sulit dikirim lewat jasa ekspedisi hehe

      Hapus
  17. gan, air dari sumur saya banyak hewan2 kecilnya (jentik2 nyamuk), apakah bisa langsung dipakai atau direbus dulu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Usahakan menggunakan air yang steril, jadi ada baiknya kalau direbus kalau kondisinya demikian

      Hapus
  18. Ass....gan no nanya nih..bahan" di atas apa perlu di tumbuk dulu apa cm di rendam saja? Mohon balasan nya trmksh

    BalasHapus
  19. Ass.. gan. Ramuan herbal diatas menghasilkan +/- 5liter. Yang mau saya tanyakan :
    1. Proses diatas tanpa perebusan, penambahan ragi dan probiotik kah?
    2. Penggunaannya hanya 4 tutup botol aqua untuk 10m2. Kemudian sisa dari ramuan yang
    yang masih banyak itu digunakan untuk apa lagi?
    Trims atas infonya gan

    BalasHapus
  20. kalo udah ada ikanya gmna tu,,,gan apa bisa dikasih ramuanherbal terus menerus..?

    BalasHapus
  21. kalo udah ada ikanya gmna tu,,,gan apa bisa dikasih ramuanherbal terus menerus..?

    BalasHapus
  22. ass.
    om mohon pencerahannya saya baru pemula rencana mau bikin kolam budidaya lele pakai terpal P5xL2xT1-1,5
    untuk membuat kolam terpal kira" bawah nya di kasih apa ya sebelum di pasangi terpal dan untuk pengomposan pake kohe kambing itu yg bulet" atau yg basah lalu air nya brapa cm di anjurkan tidak pake probiotik lebih baik probiotik gimana dan kalo pakai bibit ukuran 5-7cm itu di anjurkan tebar berapa ribu..

    terimakasih mohon bimbingannya om...

    BalasHapus
  23. Gan kandungan dan manfaat ramuan di atas apa ya?

    BalasHapus
  24. aslmkm.
    Om mau tanya.untuk menaikan ph air dengan kapur dolomit bisa ga, tapi kolam saya sdh terisi lele, apa boleh.

    BalasHapus
  25. aslmkm.
    Om mau tanya.untuk menaikan ph air dengan kapur dolomit bisa ga, tapi kolam saya sdh terisi lele, apa boleh.

    BalasHapus

Cari Artikel Budidaya


Kirim postingan terbaru ke Email