Utama » , , , , , , » Mengatasi Ongkos/Biaya Produksi yang "Tidak Masuk Akal" dalam Penanganan Penyakit

Mengatasi Ongkos/Biaya Produksi yang "Tidak Masuk Akal" dalam Penanganan Penyakit

Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Sabtu, 02 Januari 2016 - Diupdate Pada: Sabtu, Januari 02, 2016

Ongkos produksi dalam budidaya lele sebenarnya sangat tinggi, ditambah dengan penanganan yang tidak bijak menjadikan ongkos produksi jadi semakin "Tidak Masuk Akal". Contok mengatasi penyakit. Ketika terserang penyakit, biasanya halpertama yang kita lakukan adalah membeli obat ini dan tiu, pada akhirnya mati juga .... (sudah keluar uang untuk obat, lelenya mati juga).

Artikel, Herbal, Kendala/Penyakit, Management Air, Panduan, Tutorial, Tips dan Trik,
Bukan tidak boleh memberi obat, namun penanganan harus setepat mungkin. sedikit tips dari newbe nih tentang penanganan penyakit :) 
  • Kenali kolam yang menunjukan terkena/terjangkit penyakit
  1. Bau Kolam tidak seperti biasanya (Biasanya keluar bau amis yang menyengat, atau bau lainnya yang tajam)
  2. Lele ada yang mati, namun jumlahnya cenderung meningkat (Hari pertama 1, besoknya 2, dst). Jangan nunggu ada yang mati 100, ntar abis lelenya
  3. Lele menggantung terus menerus di permukaan air
  4. Dll, biasanya semakin lama semakin kenal sama kolam sendiri, silahkan di catatkan tanda-tandanya
  • Lakukan Karantina dan Pengobatan
  1. Panen ikan segera
  2. pisahkan yang sakit (menggantung, borok, dll) dengan yang sehat
  3. yang sehat masukan ke kolam baru (tidak perlu di kompos, air jernih lebih bagus) kenapa karena lebih mudah bagi kita melihat kondisi ikan. kalau ada yang mau mati langsung bisa dipisahkan.
  4. yang sakit di obati di bak/baskom/kolam terpisah
  5. obatnya pakai yang alami juga manjur, kalau sudah dipisah seperti ini, karena pengobatan akan langsung ke sasaran (silahkan baca referensi pengobatan disini: Bahan Herbal dan Bahan Organik dalam Budidaya Ikan Lele)
  • Lakukan "Suci Hama" atao pembersihan kolam yang terkena penyakit
  1. Bersihkan kolam menggunakan cairan pembasmi hama (desinfektan)
  2. keringkan selama 1-2 hari
  3. JIKA DIPERLUKAN masukan air, biarkan selama 1-2 hari, lalu buang. 
Dengan penanganan yang tepat, diharapkan kita tidak menghambur-hamburkan uang untuk sesuatu yang tidak perlu, dengan demikian kita dapat menekan oangkos produksi.

Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini
Salam Patilers

8 comments:

  1. Maaf mas saya mau tanya. Sekarang kan lagi musim hujan, bagaimana kalau kolam ikan lelenya dikasih atap plastik transparan dgn tujuan spy tidak terkena air hujan, kan katanya air hujan bisa meningkatkan jumlah pH air. Mohon penjelasannya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau memang ada modal, bagus gan seperti itu, Jangan lupa plastik yang digunakan plastik UV

      Hapus
  2. Subhanallah baca artikel di komunitas ini. Bener2 berbagi tanpa pamrih. Semoga sukses selalu

    BalasHapus
  3. Maaf mas mungkin ga ikan saya gampang kena penyakit gara2 pembersihannya kurang. Kebetulan saya pakai kolam beton. Bekas lumpurnya tidak saya buang. Langsung saya isi air dalam 1 minggu bru saya isi. Nah pas di isi ikan saya pad sakit samoe sekarang blom pulih semua. Mohon bantuannya.

    BalasHapus
  4. Salam Admin dan Semuanya...

    Kunjungi Situs Saya kembali ya, Dapatkan Bonus Cuma-cuma :

    Agen Bola Euro 2016

    Agen Bola Terpercaya

    Agen Judi Bola

    SBOBET ONLINE

    IBCBET ONLINE

    ASIAPOKER77

    Agenbola1388 merupakan Agen Judi Online yang sangat terpercaya Dan Demi Kenyamanan Para Bettor Kami Menyiapkan Berbagai Bonus.

    Ayo Gabung Sekarang Juga Di Agen Kami.

    KLIK DAFTAR


    BalasHapus
  5. halo kak.. wah blognya keren-keren nih.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang web gratis yukk disini saja.. terimakasih

    BalasHapus
  6. ada yg ternak lele disekitar cibinong ?

    BalasHapus
  7. ada yg peternak lele di sekitar cibinong ? hub 089633661909

    BalasHapus

Cari Artikel Budidaya


Kirim postingan terbaru ke Email