Utama » , , , , , , , , » Harga pakan lele sangkuriang melambung tingggi?, saatnya Membuat Pakan Alternatif Sendiri

Harga pakan lele sangkuriang melambung tingggi?, saatnya Membuat Pakan Alternatif Sendiri

Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Sabtu, 19 Oktober 2013 - Diupdate Pada: Sabtu, Oktober 19, 2013

Artikel menarik yang saya dapat dair group peternak ikan lele yang mungkin sayang berguna mengatasi melinjaknya harga pakan pabrikan.

Berikut ini adalah artikel yang ditulis oleh Eny Endrawati, tentang cara memproduksi pelet ikan dengan protein 31%. Artikel ini mungkin ada banyak kekurangan, oleh karenanya mari kita diskusikan bersama untuk penyempurnaannya agar kita semua dapat menghasilkan pakan ikan (pelet) yang terbaik dan termurah, dalam mengatasi mahalnya harga pakan ikan produksi pabrik.

USAHA PEMBUATAN PELET IKAN

1. Modal Awal Usaha Rp. 1.000.000

Membeli alat pencetak pelet (Penggiling daging) berukuran 4 mm = Rp. 450.000,-

Bahan baku pembuatan pelet per 100 kg dengan protein 31% :

a. 40 kg tepung ikan ----> @ Rp. 6.000,- -----> Rp. 240.000,-
b. 25 kg jagung -----> @ Rp. 2.500,- -----> Rp. 62.500,-
c. 10 kg kedelai lokal -----> @ Rp. 7.000,- -----> Rp. 70.000,-
d. 15 kg dedak (katul) -----> @ Rp. 2.500,- -----> Rp. 37.500,-
e. 10 kg tepung singkong -----> @ Rp. 5.500,- -----> Rp. 55.000,-

f. Ongkos menyelip (meggiling) 25 kg jagung dan 10 kg kedelai lokal -----> Rp. 20.000,-
g. Karung plastik 25 kg -----> Rp. 15.000,-
h. Lain – lain -----> Rp. 50.000,-

TOTAL MODAL USAHA : Rp. 1.000.000,-

2. Cara Pembuatan Pelet Ikan :

1. Selip kedelai dan jagung.
2. Timbang bahan baku yang digunakan.
3. Campurkan bahan baku di lantai menggunakan skop, supaya tercampur rata beri air secukupnya.
4. Masukkan bahan yang telah tercampur dalam mesing pencetak pelet.
5. Keringkan bahan campuran diatas yang sudah digiling (sudah tampak berbentuk pellet), kurang lebih 5 – 6 jam jika sinar matahari mendukung (sampai kering).
6. Kemas pelet-pelet tersebut dengan menggunakan karung plastik berukuran 25 kg.

3. Perhitungan ;

a. Modal kita akan kembali pada bulan pertama, di bulan pertama ini kita belum mendapat ke untungan, tetapi modal awal kita akan kembali.

b. Di bulan kedua otomatis kita sudah tidak membeli lagi alat pencetak pelet.

c. Jadi dari bahan baku saja kita mengeluarkan uang Rp. 500.000,- per 100 Kg pembuatan pelet dengan protein 31%.

d. Kemudian pelet tersebuat dijual dalam kemasan karung plastik yang berbobot @ 25 kg seharga Rp. 162.500,-

Jadi 100 Kg pelet dapat menjadi 4 karung sehingga, 4 x Rp. 162.500 = Rp. 650.000,-

Hasil penjualan per 100 Kg pelet, Rp. 650.000,-

Pengeluaran buat bahan baku 100 Kg pelet, Rp. 500.000,-

Keuntungan : Rp. 150.000,-

Bila dalam 1 bulan kita bisa memproduksi 300 Kg pelet, maka hasilnya kira-kira sebagai berikut :

Hasil penjualan per 300 Kg pelet, Rp. 1.950.000,-

Pengeluaran buat bahan baku 300 Kg pelet, Rp. 1.500.000,-

Keuntungan / Laba = Rp. 450.000,-

4. Pemasaran :

Untuk pemasaran pelet ikan ini dapat dilakukan pada pembudidaya ikan air tawar di kabupaten/kota di provinsi masing-masing. Kegiatan produksi pakan ikan ini juga dapat dilakukan secara bersama oleh para pembudidaya ikan air tawar dengan menyediakan modal bersama guna dapat memproduksi pakan ikan yang lebih murah dalam mengatasi mahalnya pakan ikan produksi pabrik


Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini
Salam Patilers

12 comments:

  1. Pakan alternatif sendiri bisa menjadi jawaban efisiensi

    BalasHapus
  2. tanya:
    kedelai apa bisa diganti dengan ampas kedelai bekas pembuatan tahu? bila bisa digunakan ampas tahu apakah digunakan yg masih basah atau dijemur dulu/dikeringkan?
    dan jagung menggunakan jagung yg masih bonggalan/jagung basah atau jagung kering/pitilan? terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dalam keadaan kering, namun masih lebih baik jika kedelai yang dipakai

      jagungnya jagung yang sudah kering

      Hapus
  3. Apakah jagung dan kedelainya diselep dijadikan tepung

    BalasHapus
  4. Itu hasilnya, peletnya terapung apa tenggelam?

    BalasHapus
  5. Itu hasilnya, peletnya terapung apa tenggelam?

    BalasHapus
  6. punya info tempat beli aneka tepung untuk bahan baku pelet yg eceran / partai kecil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum ada untuk eceran, kalau partai kecil biasanya harganya lebih mahal

      Hapus
  7. Apa ada yang jual pelet apung dengan protein lbh dr 33% dengan harga murah? Tolong info ke
    lele.indonesia2@gmail.com

    BalasHapus
  8. Apa ada yang jual pelet apung dengan protein lbh dr 33% dengan harga murah? Tolong info ke
    lele.indonesia2@gmail.com

    BalasHapus

Cari Artikel Budidaya


Kirim postingan terbaru ke Email