Utama » , , , , , , , , , , » Cara Menurunkan Tingkat Kanibalisme Pada Lele Sangkuriang dengan Mengkudu

Cara Menurunkan Tingkat Kanibalisme Pada Lele Sangkuriang dengan Mengkudu

Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Jumat, 06 September 2013 - Diupdate Pada: Jumat, September 06, 2013

Lele Sangkuriang merupakan slah satu hewan yang dikenal sebagai hewan kanibal. Karena jika kekurangan makanan, maka lele cenderung akan memangsa sesamanya untuk bertahan hidup. Nah namun sebenarnya hal ini jarang terjadi, jika pemeliharaan dilakukan dengan baik, dan pemberian pakan diberikan dengan baik.

Gambar dari Wikipedia
Namun usaha budidaya lele yang dilakukan secara intensif, akan memaksimalkan kapasitas produksi. Masalah yang sering muncul pada usaha budidaya secara intensif ikan lele ialah tingginya tingkat mortalitas benih ikan lele akibat sifat kanibalisme dalam kegiatan pembenihan. Hal ini terjadi karena sifat agresif yang tinggi akibat padat tebar pemeliharaan yang tinggi sehingga membatasi ruang gerak dan meningkatkan tingkat persaingan makanan dan oksigen.

Upaya yang dilakukan selama ini dalam mengendalikan sifat kanibalisme ini yaitu dengan melakukan penyortiran (grading) ukuran benih secara teratur atau penjarangan kepadatan pemeliharaan benih.

“Namun, upaya seperti ini dinilai masih kurang efisien karena mengurangi kepadatan pemeliharaan dalam kapasitas produksi yang tersedia dan juga memerlukan tambahan sarana produksi untuk menampung benih hasil sortiran atau penjarangan,” demikian kata Ikbal Hadi, mahasiswa Departemen Budidaya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) IPB, bersama Dosen Pendamping Ir. Harton Arfah, M.Si.

Alternatif upaya lain yang dapat dilakukan dalam mengendalikan kanibalisme benih ikan lele pada sistem budidaya intensif yaitu bisa melalui pendekatan secara hormonal. Riset yang dilakukan oleh Hseu J.R., pada juvenil ikan kerapu membuktikan bahwa kanibalisme dipengaruhi oleh tingkat konsentrasi hormon serotonin pada otak.

Ikbal Hadi bersama empat rekannya Asep El Qusairi, Ruly Ratannanda, M. Hasyim Al Abror, dan Rezi Hidayat melakukan penelitian bertajuk “Efektivitas Pemberian Ekstrak Buah Mengkudu Morinda cirtifolia L. Melalui Pakan Alami Terhadap Sifat Kanibalisme Benih Ikan Lele Clarias sp. Pada Sistem Budidaya Intensif”.

Melalui riset intensif yang dilakukan oleh para ilmuwan di laboratorium, mengkudu menunjukkan keunggulan luar biasa. Mengkudu mengandung zat scopoletin yang berguna dalam peningkatan kegiatan kelenjar peneal di dalam otak, yang merupakan tempat dimana serotonin diproduksi dan kemudian digunakan untuk menghasilkan hormon melatonin.


Serotonin adalah salah satu zat terpenting di dalam butiran darah (trombosit) yang melapisi saluran pencernaan dan otak. Di dalam otak, serotonin berperan sebagai neurotransmiter penghantar sinyal saran dan prekursor hormon melatonin. Serotonin dan melatonin membantu mengatur beberapa kegiatan tubuh seperti tidur, regulasi suhu badan, suasana hati (mood), masa pubertas dan siklus produksi sel telur, rasa lapar dan perilaku seksual. Kekurangan serotonin dalam tubuh dapat mengakibatkan penyakit migrain, pusing, depresi, bahkan juga penyakit Alzheimer.  
Sumber : di lansir dari Pos Kota 

CARANYA:
Ada banyak cara mengimplementasikannya: silahkan pilih cara yang bisa di aplikasikan:
  1. Cara Pertama: Ambil Beberapa buah Mengkudu lalu di jus lalu di campur pakan.
  2. Cara Kedua: Ambil beberapa buah mengkudu yg sudah matang, belah jadi beberapa potong lalu masukan langsung kedalam Kolam.
  3. Bisa juga sebelum diberikan, mengkudu di fermentasi selama 12-24 jam
Atau jika mempunyai cara peng-aplikasian yang lain silahkan tambahkan saja di kolom komentar.

Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini
Salam Patilers

3 comments:

  1. akhirnya! terjawab sudah, makasih min,yang kayak begini yang ana cari, thanks bgt!,salut keep posting gan!

    BalasHapus
  2. Menurut pengalaman kami, faktor utama tingginya kanibalisme pada ikan lele disebabkan oleh reproduksi hormon, yaitu pasca penyortiran atau saat pergantian air. Faktor lain karena ikan terinfeksi jamur, sehingga ikan mengalami metabolisme pada kulit sehingga baunya merangsang ikan lain untuk memangsanya.

    BalasHapus

Cari Artikel Budidaya


Kirim postingan terbaru ke Email